by

Harga Minyak Tumbang Terseret Buruknya Kasus COVID-19 di Eropa

-Bisnis-41 views


VIVA – Harga minyak jatuh untuk hari kelima berturut-turut pada akhir perdagangan Kamis (Jumat pagi WIB), membukukan penurunan terbesar satu hari sejak musim panas lalu di tengah meningkatnya kekhawatiran tentang meningkatnya kasus COVID-19 di Eropa dan penguatan dolar AS.

Minyak mentah berjangka Brent untuk pengiriman Mei terperosok 4,72 dolar AS atau 6,9 persen, menjadi ditutup pada 63,28 dolar AS per barel. Sementara minyak mentah West Texas International (WTI) AS anjlok 4,60 dolar AS atau 7,1 persen, menjadi menetap di 60 dolar AS per barel.

Kedua kontrak turun lebih dari 11 persen sejak mencapai tertinggi baru-baru ini pada 8 Maret. Penurunan lima hari berturut-turut adalah yang terpanjang untuk WTI sejak Februari 2020 dan untuk Brent sejak September 2020. Itu terjadi setelah spekulan membangun long positions (beli) terbesar di perdagangan CME minyak mentah berjangka AS dan opsi sejak 2018.

Setelah penutupan pasar, kedua patokan minyak mentah terus melemah, masing-masing merosot lebih dari 6,0 dolar AS per barel, atau 9,0 persen.

Beberapa negara besar Eropa harus memberlakukan kembali penguncian karena beban kasus viris corona meningkat, sementara program vaksinasi melambat karena kekhawatiran tentang efek samping dari vaksin AstraZeneca yang didistribusikan secara luas di Eropa.

Minyak pemanas dan bensin AS juga turun lebih dari 5,0 persen.

Source link

Comment